Konstipasi (sembelit)

Konstipasi adalah suatu keadaan di mana proses buang air besar menjadi sulit, frekuensinya jarang, dan kadang tidak tuntas. Pada kondisi normal, biasanya pergerakan isi usus paling sedikit 3x dalam satu minggu. Sehingga apabila sudah tidak bisa BAB lebih dari 2 hari dapat dikatakan sudah mengalami kondisi konstipasi.

Gejala yang dirasakan: rasa penuh pada perut bagian bawah, rasa tidak tuntas saat BAB, kotoran menjadi keras, terkadang disertai nyeri.

Bristol_stool_chart.svg

Penyebab Konstipasi:

1. Obstruksi saluran cerna. Adanya tumor atau sel-sel ganas pada saluran cerna, peradangan pada saluran cerna atau kondisi usus terlipat ke dalam bagian usus lainnya (intususepsi).

2. Gangguan pada spinchter anus. Misalnya pada kondisi ambeien atau ada perlukaan pada mukosa anus (anal fissure)

3. Obat-obatan. i.e. antihipertensi golongan CCB, antidepresan dll.

4. Gangguan hormonal. Hypotiroid, hypercalcemia, kehamilan.

5. Gangguan psikiatrik. Depresi, gangguan pola makan.

6. Gangguan neurologis. Parkinson, trauma pada sistem syaraf tulang belakang.

7. Kekurangan serat alami dan cairan, diet tertentu.

constipation3

Mengapa Konstipasi perlu diketahui?

Jika dibiarkan berlanjut terlalu lama maka dapat menjadi obstipasi (kegagalan mengeluarkan kotoran dan gas dari dalam perut), yang dapat mengancam nyawa. Pada beberapa kasus, konstipasi yang berlanjut juga merupakan cikal bakal terjadinya kanker colon dan rectal.

Konstipasi lebih mudah dicegah daripada diobati. Pengobatan pada konstipasi melibatkan asupan cairan dan serat (alami atau suplemen). Jika dengan perbaikan asupan cairan dan serat masih belum bisa buang air besar dengan normal, segera konsultasikan ke dokter dan paramedis untuk pertimbangan terapi lanjutan:

1. Stimulant Laxative (pencahar)

2. Enema (gel, glycerin atau zat aktif sejenis yang dimasuconstipation2kkan lewat anus)

3. Prokinetik (mempercepat pergerakan saluran cerna)

4. Jika ketiga metode di atas masih gagal, maka pilihan terakhir adalah pembedahan.

Sayangi usus anda dengan pola makan yang sehat, asupan cairan dan serat yang cukup, dan dianjurkan mengkonsumsi probiotik (bakteri baik) untuk membantu proses pembusukan makanan dan meningkatkan kesehatan saluran pencernaan.”

Download file versi pdf: Constipation

Source:

1. Harrison MD et al. 2005. Diarrhea and Constipation. Harrison’s Principles of Internal Medicine 16th ed, part 2 sec 6 p:231-233. USA: McGraw Hill

2. http://en.wikipedia.org/wiki/Constipation

3. http://en.wikipedia.org/wiki/Probiotic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s